Tags

, , , , , , , , ,

 

A. DEFINISI

Etik adalah norma-norma yang menentukan baik-buruknya tingkah laku manusia, baik secara sendirian maupun bersama-sama dan mengatur hidup ke arah. Etika juga berasal dari bahasa yunani, yaitu Ethos berarti ” kebiasaaan ”. ”model prilaku” atau standar yang diharapkan dan kriteria tertentu untuk suatu tindakan. Penggunaan istilah etika sekarang ini banyak diartikan sebagai motif atau dorongan yang mempengaruhi prilaku.

Dari pengertian di atas, etika adalah ilmu tentang kesusilaan yang menentukan bagaimana sepatutnya manusia hidup di dalam masyarakat yang menyangkut aturan-aturan atau prinsip-prinsip yang menentukan tingkah laku yang benar, yaitu : baik dan buruk serta kewajiban dan tanggung jawab

Etik juga dapat digunakan untuk mendeskripsikan suatu pola atau cara hidup, sehingga etik merefleksikan sifat, prinsip dan standar seseorang yang mempengaruhi perilaku profesional. Berdasarkan uraian diatas, dapat disimpulkan bahwa etik merupakan istilah yang digunakan untuk merefleksikan bagaimana seharusnya manusia berperilaku, apa yang seharusnya dilakukan seseorang terhadap orang lain. Sehingga juga dapat disimpulkan bahwa etika mengandung 3 pengertian pokok yaitu : nilai-nilai atau norma moral yang menjadi pegangan seseorang atau suatu kelompok dalam mengatur tingkah laku, kumpulan azas atau nilai moral, misalnya kode etik dan ilmu tentang yang baik atau yang buruk

Dilema etika adalah situasi yang dihadapi seseorang dimana keputusan mengenai perilaku yang layak harus di buat. Untuk itu diperlukan pengambilan keputusan untuk menghadapi dilema etika tersebut. Enam pendekatan dapat dilakukan orang yang sedang menghadapi dilema tersebut, yaitu:

  1. Mendapatkan fakta-fakta yang relevan
  2. Menentukan isu-isu etika dari fakta-fakta
  3. Menentukan siap dan bagaimana orang atau kelompok yang dipengaruhi dilemma
  4. Menentukan alternatif yang tersedia dalam memecahkan dilema
  5. Menentukan konsekwensi yang mungkin dari setiap alternative
  6. Menetapkan tindakan yang tepat.

 

Tipe-tipe Etika

  1. Bioetik

Bioetika merupakan studi filosofi yang mempelajari tentang kontroversi dalam etik, menyangkut masalah biologi dan pengobatan. Lebih lanjut, bioetika difokuskan pada pertanyaan etik yang muncul tentang hubungan antara ilmu kehidupan, bioteknologi, pengobatan, politik, hukum, dan theology. Pada lingkup yang lebih sempit, bioetik merupakan evaluasi etika pada moralitas treatment atau inovasi teknologi, dan waktu pelaksanaan pengobatan pada manusia. Pada lingkup yang lebih luas, bioetik mengevaluasi pada semua tindakan moral yang mungkin membantu atau bahkan membahayakan kemampuan organisme terhadap perasaan takut dan nyeri, yang meliputi semua tindakan yang berhubungan dengan pengobatan dan biologi. Isu dalam bioetik antara lain : peningkatan mutu genetik, etika lingkungan, pemberian pelayanan kesehatan.

  1. Clinical ethics/Etik klinik

Etik klinik merupakan bagian dari bioetik yang lebih memperhatikan pada masalah etik selama pemberian pelayanan pada klien. Contoh clinical ethics : adanya persetujuan atau penolakan, dan bagaimana seseorang sebaiknya merespon permintaan medis yang kurang bermanfaat (sia-sia).

  1. Nursing ethics/Etik Perawatan

Bagian dari bioetik, yang merupakan studi formal tentang isu etik dan dikembangkan dalam tindakan keperawatan serta dianalisis untuk mendapatkan keputusan etik. Etika keperawatan dapat diartikan sebagai filsafat yang mengarahkan tanggung jawab moral yang mendasari pelaksanaan praktek keperawatan.  Inti falsafah keperawatan adalah hak dan martabat manusia, sedangkan fokus etika keperawatan adalah sifat manusia yang unik

 

B. RUANG LINGKUP

  1. Otonomi (Autonomy)

Prinsip otonomi didasarkan pada keyakinan bahwa individu mampu berpikir logis dan mampu membuat keputusan sendiri. Orang dewasa dianggap kompeten dan memiliki kekuatan membuat sendiri, memilih dan memiliki berbagai keputusan atau pilihan yang harus dihargai oleh orang lain. Otonomi merupakan hak kemandirian dan kebebasan individu yang menuntut pembedaan diri. Praktek profesional merefleksikan otonomi saat perawat menghargai hak-hak klien dalam membuat keputusan tentang perawatan dirinya.

  1. Berbuat baik (Beneficience)

Beneficience berarti, hanya melakukan sesuatu yang baik. Kebaikan, memerlukan pencegahan dari kesalahan atau kejahatan, penghapusan kesalahan atau kejahatan dan peningkatan kebaikan oleh diri dan orang lain. Terkadang, dalam situasi pelayanan kesehatan, terjadi konflik antara prinsip ini dengan otonomi

  1. Keadilan (Justice)

Prinsip keadilan dibutuhkan untuk terpai yang sama dan adil terhadap orang lain yang menjunjung prinsip-prinsip moral, legal dan kemanusiaan. Nilai ini direfleksikan dalam prkatek profesional ketika perawat bekerja untuk terapi yang benar sesuai hukum, standar praktek dan keyakinan yang benar untuk memperoleh kualitas pelayanan kesehatan.

  1. Tidak merugikan (Nonmaleficience)

Prinsip ini berarti tidak menimbulkan bahaya/cedera fisik dan psikologis pada klien.

  1. Kejujuran (Veracity)

Prinsip veracity berarti penuh dengan kebenaran. Nilai ini diperlukan oleh pemberi pelayanan kesehatan untuk menyampaikan kebenaran pada setiap klien dan untuk meyakinkan bahwa klien sangat mengerti. Prinsip veracity berhubungan dengan kemampuan seseorang untuk mengatakan kebenaran. Informasi harus ada agar menjadi akurat, komprensensif, dan objektif untuk memfasilitasi pemahaman dan penerimaan materi yang ada, dan mengatakan yang sebenarnya kepada klien tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan keadaan dirinya selama menjalani perawatan.

  1. Menepati janji (Fidelity)

Prinsip fidelity dibutuhkan individu untuk menghargai janji dan komitmennya terhadap orang lain. Perawat setia pada komitmennya dan menepati janji serta menyimpan rahasia klien. Ketaatan, kesetiaan, adalah kewajiban seseorang perawat untuk mempertahankan komitmen yang dibuatnya kepada pasien.

  1. Karahasiaan (Confidentiality)

Aturan dalam prinsip kerahasiaan adalah informasi tentang klien harus dijaga privasinya. Segala sesuatu yang terdapat dalam dokumen catatan kesehatan klien hanya boleh dibaca dalam rangka pengobatan klien. Tidak ada seorangpun dapat memperoleh informasi tersebut kecuali jika diijinkan oleh klien dengan bukti persetujuan.  (Geoffry hunt. 1994)

 

C. TATA LAKSANA

Kelalaian dalam bidang perumahsakitan bisa menyangkut rumah sakitnya sebagai suatu organisasi (yang diwakili oleh direktur) jika menyangkut bidang-bidang yang berkaitan dengan policy dan manajemen. Di dalam lingkup tanggung jawab rumah sakit termasuk juga tindakan dari para karyawan (dokter, perawat, bidan, tenaga kesehatan, dan tenaga administrasi) bias sampai bias menimbulkan kerugian kepada pasien. Rumah sakit sebagai institusi juga mempunyai kewajiban dan tanggung jawab terhadap pemberian pelayanan yang baik kepada para pasiennya.

 

PENANGANAN MASALAH ETIK RUMAH SAKIT

  1. Informasi keluhan, pengaduan atau complain dapat diterima oleh direksi, humas, dan komite etik dari :
  • Media massa
  • Kotak saran
  • Keluhan pasien
  • Laporan staf
  • Telepon pengaduan
  • Somasi pasien/ kuasa hukum
  • Tokoh masyarakat
  • LSM
  1. Satuan kerja yang menerima keluhan atau complain melakukan hal-hal :
  • Mencacat dan mengkaji informasi :
  1. Identitas
  2. Kondisi pasien
  3. Peristiwa atau kejadian
  4. Tuntutan pasien
  • Menanggapi keluhan :
  1. Mengucapkan terima kasih dan laporan
  2. Membuat penjelasan sementara
  3. Menjamin keluhan akan ditindaklanjuti
  4. Menenangkan pelapor
  5. Member tanda terima kasih laporan
  • Melaporkan kepada direksi adanya keluhan atau complain
  • Mengisi formulir sesuai keluhan :
  1. Member pertimbangan
  2. Meminta pengarahan tindak lanjut dari direksi
  3. Menindaklanjuti instruksi dari direksi
  4. Investigasi kasus
  • Membahas kebeneran informasi tentang :
  1. Identitas pasien
  2. Peristiwa
  3. Rekam medis
  • Penataan dokumen
  1. Dokumen informasi
  2. Berkas Rekam Medis
  3. Dokumen persetujuan tindakan medis
  4. Second opinion
  5. Resume medis
  6. Pendapat organisasi profesi
  7. Juklak, Juknisdan SOP pelayanan
  • Rapat dengan satuan kerja terkait
  1. Analis kasus
  • Hasil rapat koordinasi menentukan atau memilih kategori kasus :
  • Kasus etika à ditangani oleh KE
  • Kasus administrasi à ditangani bagian SDM
  • Kasus hukum à ditangani oleh KE
  • Kasus gabungan à ditanganin KE
  • Telaah kasus :
  1. Kebenaran identitas pasien
  2. Kebenaran peristiwa
  3. Barang bukti
  4. Pertimbangan prosedur tindak lanjut
  • Penyimpulan kasus posisi ditinjau dari :
  1. Kewenangan dan kompetensi
  2. Indikasi dan Kontrak indikasi
  3. Persetujuan tindakan medis
  4. Kesesuaian dengan tindakan SOP
  5. Kerugian/ cidera dan sebab akibatnya
  6. Hukum dan perundang-undangan
  • Putusan direksi tentang pilihan penyelesaian kasus litigasi atau non litigasi
  • Dokumen kasus :
  1. Seluruh dokumen yang terkait dengan kasus pelayanan medis ditata dan diberikan pengkodean khusus
  2. Dokumen disimpan oleh Wakil Direktur Pelayanan sampai kasus dianggap selesai
  3. Bila kasus telah selesai dokumen dikembalikan kepada Bagian Rekam Medis.

 

D. DOKUMENTASI

Sebagaimana telah diuraikan diatas, tentang langkah/tindak yang perlu dilaksanakan dalam menghadapi melakukan penanganan masalah dilema etik klinik di RS Darmayu Ponorogo. Panduan ini perlu disosialisasikan ke seluruh Sumber Daya Manusia Rumah Sakit. Secara berkala panduan ini akan dievaluasi, sehingga bila diperlukan perubahan – perubahan sesuai perkembangan ilmu pengetahuan, akan dilakukan revisi agar ini menjadi lebih sempurna sehingga penanganan dilema etik dapat optimal dapat ditangani

Advertisements