PANDUAN

PENGELOLA PELAYANAN PASIEN

 ( CASE MANAGER )

 DEFINISI

  1. Pasien adalah penerima jasa pelayanan kesehatan di rumah sakit baik dalam keadaan sehat maupun sakit.
  2. Pelayanan adalah pemberian jasa manfaat bagi mereka yang membutuhkan.
  3. Pelayanan Berfokus Pada Pasien adalah pasien sebagai PUSAT Pelayanan
  4. Case Manager atau Pengelola Pelayanan Pasien adalah tenaga professional di rumah sakit yang melaksanakan pengelolaan pelayanan pasien yang terdiri dari:
  5. Case Manager Tingkat Rumah Sakit (CMRS)
  6. Case Manager Tingkat Instalasi (CMI)
  7. Case Manager Tingkat Unit (CMU)
  8. Perawat Penanggung Jawab Perawatan ( PPJP ) adalah seorang perawat yang bertanggung jawab atas asuhan keperawatan seorang pasien
  9. Sistem Pengelolaan Pelayanan Pasien adalah suatu metoda dalam perawatan pasien dimana asesmen, perencanaan, implementasi dan evaluasi serta keberlangsungan pelayanan kesehatan pasien baik selama maupun pasca perawatan  di RSUD Dr Soetomo, dikoordinasikan  secara terpadu dan menyeluruh
  10. Satuan Medik Fungsional (SMF), adalah pengorganisasian dokter dokter dalam suatu kelompok sesuai rumpun ilmu yang sama.
  11. Dokter Penanggung Jawab Pelayanan ( DPJP ) adalah seorang dokter / dokter gigi yang bertanggung jawab atas pengelolaan asuhan medis seorang pasien
  12. Panduan Praktek Klinik adalah  suatu instruksi / langkah yang dibakukan untuk menyelesaikan proses kerja rutin berdasarkan konsensus bersama dalam melaksanakan berbagai kegiatan dan fungsi pelayanan yang dibuat oleh fasilitas pelayanan kesehatan berdasarkan standar profesi
  13. Clinical Pathway adalah Pedoman kolaboratif untuk merawat pasien yang berfokus pada diagnosis, masalah klinis sesuai tahapan pelayanan.
  14. Rekam Medis adalah berkas yang berisi catatan dan dokumen tentang identitas pasien, pemeriksaan, pengobatan, tindakan dan pelayanan lain yang telah diberikan kepada pasien

 

RUANG LINGKUP PELAYANAN

  1. Pelayanan Berfokus Pada Pasien

 

Sistem Pengelolaan Pelayanan Pasien bersumber dari konsep yang  terdiri dari  3  elemen :

  1. Martabat dan Respek.
    1. Pemberi pelayanan kesehatan harus menghargai  pandangan dan pilihan pasien serta keluarga.
    2. Pengetahuan, nilai-nilai, kepercayaan, latar belakang kultural pasien dan keluarga.
  2. Berbagi I
    • Pemberi pelayanan kesehatan mengkomunikasikan dan berbagi informasi secara lengkap dengan pasien dan keluarga
    • Pasien dan keluarga menerima informasi tepat waktu, lengkap, dan akurat.
  3. Pasien dan keluarga didorong dan didukung untuk berpartisipasi dalam asuhan dan pengambilan keputusan  serta pilihan mereka

 

Tujuan

Memberikan pelayanan yang aman, rasional, efisien dan memuaskan sesuai kebutuhan pasien

Tugas

Tugas Case Manager:

  1. Melakukan koordinasi dengan unit dan instalasi serta bidang terkait agar sistem manajemen pelayanan pasien berjalan baik.
  2. Melakukan pembinaan, bantuan, pengawasan dan pembimbingan serta evaluasi pada Case Manager unit dalam melaksanakan tugasnya.
  3. Melakukan pelaporan setiap bulan atau apabila dipandang khusus, tentang hasil pekerjaanya kepada Direktur melalui Wakil Direktur Pelayanan Medik dan Keperawatan.

 

Fungsi Sistem Manajer Pelayanan Pasien

Fungsi Sistim Manajemen Pelayanan adalah koordinasi penggunaan sumber daya pelayanan (sarana, obat, pemeriksaan diagnostik, sarana terapeutik, prosedur pelayanan dll) sehingga efektif dan efisien demikian dapat terjaga kontinuitas pelayanan dan perawatan selama maupun setelah pelayanan di rumah sakit sehingga sistem manajemen pelayanan menjadi berlangsung baik.

Organisasi

  1. Dibentuk suatu sistim yang terdiri dari pemberi pelayanan kesehatan dengan seorang yang bertugas sebagai koordinator yang selanjutnya disebut CASE MANAGER TINGKAT RUMAH SAKIT yang selanjutnya disingkat CMRS.
  2. Pada setiap instalasi pelayanan terdapat seorang yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan tugas sistem yang selanjutnya disebut CASE MANAGER TINGKAT INSTALASI disingkat CMI. Yang dimaksud instalasi adalah kesatuan tempat pelayanan kesehatan diberikan di unit pelayanan. Jumlah Case Manager instalasi ditentukan berdasarkan kebutuhan pelayanan.
  3. Pada setiap unit pelayanan terdapat seorang yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan tugas sistem yang selanjutnya disebut CASE MANAGER TINGKAT UNIT disingkat CMU. Yang dimaksud unit adalah dimana tempat pelayanan kesehatan diberikan atau suatu unit. Jumlah Case Manager unit ditentukan berdasar kebutuhan pelayanan.
  4. Case Manager Unit melakukan tugas dibawah koordinasi dan binaan Case Manager
  5. Dalam melaksanakan tugasnya Case Manager (CMRS/CMI/CMU) selalu mengacu pada kebijakan pelayanan RSUD Dr.Soetomo, berkoordinasi dengan pemberi pelayanan dan perawatan yaitu DPJP atau Dokter Penanggung Jawab Pelayanan dan Perawat Penanggung Jawab Perawatan (PPJP) pasien, serta seluruh unit dan instalasi yang berkaitan dengan pelayanan.
  6. Pembinaan Sistim Case Management oleh Bidang Pelayanan Medik, Bidang Pelayanan Diagnostik dan Khusus serta Bidang Keperawatan. Hasil pekerjaan dilaporkan dan dipertanggung jawabkan kepada Direktur, melalui Wakil Direktur Pelayanan Medik dan Keperawatan.
  7. Kualifikasi
  8. Profesional di rumah sakit yang bepengalaman minimal 5 tahun dalam pelayanan klinis
  9. Memiliki jiwa kepemimpinan (leadership)
  10. Jam kerja 
    1. Setiap hari kerja, 08.00 WIB – 16.00 WIB

 

Pengetahuan Pelayanan Berfokus Pada Pasien RSUD Dr. Soetomo

  1. Pelatihan untuk meningkatkan pengetahuan klinis terkait dengan penyusunan dan penerapan SPO Pelayanan Kedokteran yang terdiri dari Panduan Praktik Klinis, Alur Klinis (Clinical Pathway), Algoritme, Protokol, Standing Order dan sebagainya.
  2. Pelatihan Pelayanan Fokus pada Pasien (PFP) / Patient Centered Care (PCC).
  3. Pelatihan tentang perasuransian, jaminan kesehatan nasional, INA-CBG’s
  4. Pelatihan tentang Perencanaan Pulang (Discharge Planning) untuk kontinuitas pelayanan
  5. Pelatihan Manajemen Risiko
  6. Pelatihan untuk meningkatkan soft skil ( pengetahuan aspek psiko-sosial, hubungan interpersonal, komunikasi, dsb)

 

TATA LAKSANA :

Tugas dan Tanggung Jawab :

  1. Case Manager tingkat Rumah Sakit (CMRS)
  2. Melakukan koordinasi dengan Case Manager tingkat Instalasi (CMI) terkait Sistem Pengelolaan Pelayanan Pasien (Case Management System).
  3. Melakukan pelaporan pelaksanaan Case Management System setiap bulan kepada Direktur RSUD Dr. Soetomo melalui Wakil Direktur Pelayanan Medik dan Keperawatan.
  4. Case Manager tingkat Instalasi (CMI)
  5. Melakukan pembinaan, monitoring dan evaluasi serta koordinasi atas pelaksanaan Case Management System yang dilakukan di unit kerja.
  6. Mengkoordinasikan pencarian akar masalah bersama Ka. SMF terkait dan Ka. Instalasi bila ditemui kasus yang penanganannya menyimpang dari Panduan atau Clinical Pathway.
  7. Melakukan pelaporan pelaksanaan Case Management System setiap bulan kepada Case Manager Rumah Sakit atau bila ada kasus khusus secara insidentil.
  8. Case Manager tingkat Unit (CMU)
  9. Bersama DPJP dan Penanggung Jawab Keperawatan membantu kelancaran pelaksanaan pelayanan sesuai Panduan Case Manager, Panduan Praktik Klinik, Standar Asuhan Keperawatan (SAK).
  10. Mengevaluasi rekam medik untuk memastikan bahwa telah dilakukan:
  • Pemberian Informasi Hak & Kewajiban pasien dan keluarga.
  • General Consent
  • Asesmen Awal
  • Asesmen Gizi
  • Asesmen Kebutuhan Rohani
  • Asesmen Kebutuhan Privasi
  • Pemberian edukasi pasien dan keluarga
  • Discharge Planning
  • Asesmen lain sesuai kasus (pain, risiko jatuh, dll)
  • Formulir rekam medik lainnya sesuai kebutuhan (Information to Consent, Informed Consent dan lain – lain).
  1. Mengkoordinasikan validasi pengisian (entry) data pelayanan dan dokumen terkait sistem pelayanan maupun pembiayaan pasien telah lengkap.
  2. Memantau pengembalian rekam medik yang telah terisi lengkap, benar dan jelas dalam kurun 2 x 24 jam sejak pasien keluar rumah sakit (KRS).
  3. Melaporkan aktivitas CMU sesuai format pelaporan.

DOKUMENTASI

Checklist Tugas Case Manager Unit

Referensi :

  1. UU Praktik Kedokteran Nomor 29 tahun 2004
  2. UU Rumah Saki Nomor 44 tahun 2009
  3. Permenkes Standar Pelayanan Kedokteran Nomor 1438 Tahun 2010
  4. SK Direktur Kebijakan Pelayanan Nomor 10649 Tahun 2012
  5. SK Direktur Tentang Tim Pengelola Pelayanan Pasien
  6. Sistem Akreditasi Rumah Sakit (SARS) 2012

 

Advertisements